IBX5A815AAF0C4C4

Tentang Sesuatu Yang Tidak Kamu Ketahui


Pernah patah hati? Saat seseorang meretakkan hatimu, saat luka menghampiri sudut-sudut hati, saat kecewa mengobrak-abrik seluruh penjuru, bagaimana rasanya? Berapa kali kamu menangis dan meronta hingga mengusik telingaNya? Berapa kali kamu mengadu, tanpa tahu Dia pun sedang disakiti olehmu. Saat kamu melakukan dosa, mungkin Tuhan juga sepatah hati itu. Berapa kali kita menjadi pemeran utama atas tercipta airmataNya? Kamu selalu meminta agar Tuhan tak melepaskan tanganNya, barangkali kamu yang berlari dan membuatNya patah hati. Tapi Dia selalu disini, menunggu untuk kamu kembali.

Pernah berteman dengan jarak? Pasti kenal dengan rindu. Saat hatimu berkali-kali meminta sebuah temu untuk melepaskan sesak yang berdesak, bagaimana jika tidak dikabulkan? Saat kamu menunggu sebuah sapa dari yang kau cinta, tapi hingga penghujung hari tidak juga tiba, apa rasanya? Saat kamu mengirimkan pesan rindu, tapi tak ada balasan atau kata setuju atas pertemuan, ketar-ketirkah hati? Kamu pasti mengerti pentingnya sebuah ‘temu’ untuk obat terjitu bagi rindu. Tuhan terlalu cinta dan kita terlalu sering mengabaikanNya. Saat kita berteman dengan dosa, Tuhan pun berteman dengan jarak. Ada jeda yang membatasi, begitulah Tuhan merindu tanpa kamu tahu. Tuhan tidak membenci kita, tapi dosa. Mungkin sudah cukup kita memainkan perasaanNya, jika benar katamu kau cinta.

Baca Juga :"Membiarkan Janji Yang Lusuh"

Rindu bukan hanya perihal lama tidak bertemu, tapi juga ketika dia tidak sedang berada di sisimu. Mungkin kini, Tuhan sedang rindu padamu. Mungkin sudah terlalu lama Ia menunggu kata-katamu atau rangkaian ceritamu dalam sebuah doa. Doa adalah percakapan, latihan keakraban, pemusnah rinduNya secara perlahan. Bukan hanya sebelum tidurmu, tapi kapan pun, Dia selalu menunggu untuk ditemui. Bukan kata-kata manis yang dinilai, tapi isi hati. Saat kamu bersungut-sungut atas perasaan kesepian, lupakah saat kamu mengabaikanNya, Tuhan juga memiliki perasaan? Saat kamu bilang tidak ada yang peduli dan mengerti, Dia bersedia meluangkan telingaNya untuk mendengarkan ceritamu. Tapi nyatanya, tak sedetik pun kamu menghampiriNya. Karena Tuhan terlalu cinta dan sebaiknya kita berhenti mematahkan hatiNya.

Jangan hanya bertemu untuk bertamu menyuguhkan harapmu agar disetujuiNya. Tapi tanyalah apa yang Dia ingin lakukan dalam hidupmu. Bersyukurlah atas segala hal yang telah dilakukannya. Berterima kasihlah karena Dia adalah satu-satunya yang paling bisa mencintaimu dengan luar biasa. Lagi-lagi lewat sebuah doa, bertemulah, berceritalah seperti dua yang saling jatuh cinta.

Baca Juga : "Sosok Yang Masih Rahasia"
Tentang Sesuatu Yang Tidak Kamu Ketahui Tentang Sesuatu Yang Tidak Kamu Ketahui Reviewed by sahabat tekno on 10:24 AM Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.